FPar Unud gelar FGD Kesiapsiagaan dan Peningkatan Kapasitas Masyarakat Lereng Gunung Agung

 FPar Unud gelar FGD Kesiapsiagaan dan Peningkatan Kapasitas Masyarakat Lereng Gunung Agung

FGD Kesiapsiagaan dan Peningkatan Kapasitas Masyarakat Lereng Gunung Agung, Sabtu (11/02/2023). (Foto: dok. Unud)

KARANGASEM – Baliprawara.com

Suasana yang agak berbeda nampak di wantilan Kepala Desa Besakih. 150-an orang mendengarkan dengan antusias pemaparan dari beberapa narasumber di depan. Di pagi yang hangat itu berbagai stakeholder yang terdiri dari MFRI Jepang, JICA, Universitas Gadjah Mada dan Fakultas Pariwisata Universitas Udayana menyelenggarakan FGD dengan tema  Kesiapsiagaan dan Peningkatan Kapasitas Masyarakat Lereng Gunung Agung bertempat di aula Kantor Kepala Desa Besakih, Rendang, Kabupaten Karangasem, Sabtu (11/02/2023).

Kegiatan tersebut diikuti oleh sekitar 150 peserta yang terdiri atas komite sekolah, guru-guru, Kepala sekolah, kepala desa dan bendesa adat Besakih, Basarnas, dan BPBD. FGD bertujuan melakukan sosialisasi dan edukasi tentang mitigasi di kawasan lereng gunung Agung. FGD menjadi bagian dari projek AGAA.

See also  Kondisi Sosial dan Ekonomi Akibat Covid-19, Bisa Berpengaruh Terhadap Stabilitas Pertahanan dan Keamanan

Dilibatkannya Fakultas Pariwisata Universitas Udayana dalam kerja sama tersebut karena kawasan lereng Gunung Agung merupakan daerah kunjungan wisata termasuk Pura Besakih dan beberapa DTW di sekitarnya, sehingga diperlukan juga sosialisasi terhadap pengelola wisata dan wisatawan.

Proyek AGAA (Astungkara Giri Agung Aman) adalah kegiatan untuk membangun masyarakat tangguh bencana melalui pemanfaatan perguruan tinggi lokal sebagai basis penanggulangan bencana frekuensi rendah, skala besar di lereng Gunung Agung. Proyek yang dijalankan oleh Fakultas Pariwisata, Universitas Udayana (Unud) bekerja sama dengan Mount Fuji Research Institute (MFRI), NPO Volcano, Jepang dan FMIPA Universitas Gadjah Mada (UGM), Yogyakarta dengan pendanaan  dari Pemerintah Jepang melalui Japan International Cooperation Agency (JICA).

Sebelumnya mereka juga telah melakukan kegiatan pelatihan kebencanaan erupsi gunung api untuk siswa-siswa dan perwakilan guru-guru di Desa Sebudi dan Desa Besakih pada bulan Desember 2022 lalu. Pelatihan tersebut menitikberatkan pada percobaan dan penjelasan erupsi gunung api dari sisi sains untuk lebih memahami bagaimana struktur dan karakteristik Gunung Agung.

See also  Unud Gelar Deklarasi Forum Guru Besar Universitas Udayana

Kepala Kalaksa BNPB Karangasem Ida Bagus  Ketut Arimbawa, mewakili bupati Karangasem, pada kesempatan itu menyampaikan menyambut baik prakarsa dari projek AGAA karena masyarakat lereng Gunung Agung memang masih membutuhkan dukungan dari semua pihak dalam hal kesiapsiagaan bencana. “Sesuai dengan karakter masyarakat kita yang demikian gampang melupakan pengalaman-pengalaman penting termasuk erupsi gunung Agung, maka melalui kegiatan sosialisasi kesiapsiagan hal tersebut terus-menerus diingatkan sehingga dapat menjadi bagian dari kesadaran masyarakat. Sehingga begitu terjadi bencana, masyarakat sudah siap melakukan hal-hal penyelamatan diri dan keluarga masing-masing,” jelasnya.

 

Dari pihak Jepang sebagai Ketua MFRI, Doktor Mitsuhiro Yoshimoto, Direktur Pusat penelitian pencegahan bencana Gunung Fuji membeberkan perihal bagaimana Jepang telah mengedukasi warganya secara berkesinambungan meskipun dalam kondisi normal. “Gunung Fuji selama 300 tahun terakhir belum pernah meletus, namun kami tetap melakukan pendidikan kesiapsiagaan bencana,” ujarnya.

Dalam kesempatan tersebut hadir pula menyampaikan sharing dua perwakilan pemerintah dua kabupaten di mana Gunung Fuji berlokasi yaitu kota Fujiyoshida, Yamanashi oleh Mr Takuma Kuwabara dan  Kawaguchiko, Yamanashi diwakili oleh Mr Keigo Fujimaki.

See also  DPC Partai NasDem Denpasar Selatan, Sumbang Sembako untuk Anak Panti Asuhan

Sementara itu peneliti dari Geofisika FMIPA UGM, Doktor Wiwit Suryanto, menjelaskan bahwa tema membangun masyarakat tahan bencana bersama perguruan tinggi lokal lokal sebagai basis penanggulangan benca frekwensi rendah dan besar, sengaja dipilih agar pasca projek kegiatan sosialisasi tetap bisa berlangsung secara simultan. Ia juga menjelaskan bahwa antara Indonesia dan Jepang memiliki kemiripan, yakni sama-sama memiliki banyak gunung api, namun gunung api di Indonesia jauh lebih aktif daripada gunung api di Jepang.

Selain itu kemiripan yang lain adalah ternyata masyarakat di kedua negara sama-sama memiliki kepercayaan yang kuat tentang gunung api, yang pada situasi tertentu akhirnya bersikap abai dan menjadi korban bencana.

Pada kesempatan tersebut diperagakan pula proses terjadinya erupsi gunung api dengan menggunakan peralatan akuarium akrilik dan peta maket tiga dimensi. Para peserta pun meriung mengitari ke dua peralatan tersebut hingga menjelang sore hari. (MBP/Unud.ac.id)

 

tim redaksi

Related post