Antisipasi Kepadatan Kendaraan di Akhir Pekan, Bandara Ngurah Rai Akan Uji Coba Penyesuaian Arus Lalu Lintas

 Antisipasi Kepadatan Kendaraan di Akhir Pekan, Bandara Ngurah Rai Akan Uji Coba Penyesuaian Arus Lalu Lintas

Suasana lalu lintas di puntu keluar bandara Ngura Rai.

MANGUPURA – baliprawara.com

Lalu lintas kendaraan dari dan menuju bandara, mulai dilakukan uji coba penyesuaian arus lalu lintas, mulai Jumat 22 September 2023. Penyesuaian arus lalu lintas ini dilakukan untuk menjaga kenyamanan para pengguna jasa, terutama jelang akhir pekan yang identik dengan peningkatan volume kendaraan. 

Uji coba ini dilakukan setelah adanya kesepakatan para pemangku kepentingan bandara yakni PT Angkasa Pura I Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Dinas Perhubungan Kabupaten Badung, Kepolisian Resor Kawasan Bandara Ngurah Rai, Kepolisian Sektor Kuta, dan Lanud  TNI Angkatan Udara I Gusti Ngurah Rai.

Menurut General Manager Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai – Bali, Handy Heryudhitiawan, penyesuaian arus lalu lintas tersebut tidak dilaksanakan setiap hari. Namun kata dia, penyesuaian hanya dilaksanakan di hari Jumat jelang akhir pekan, pada pukul 12.00 – 21.00 WITA. “Jadi tidak akan dilakukan setiap hari, hanya di Hari Jumat saja. Dalam seminggu hanya satu kali saja dilakukan,” katanya melalui keterangan tertulis, Kamis 21 September 2023. 

Handy menuturkan langkah taktis tersebut dilakukan lantaran pihaknya melihat adanya kecenderungan peningkatan jumlah penumpang pada akhir pekan. Yang mana, di bulan Agustus saja, rata-rata terdapat peningkatan penumpang sebanyak 5% di setiap akhir pekan. 

Tentunya peningkatan penumpang tersebut memiliki dampak pada kepadatan lalu lintas di sekitar bandara. Pada bulan Agustus, tercatat rata-rata harian kendaraan roda 2 yang keluar masuk Bandara I Gusti Ngurah Rai sejumlah 6.661 sedangkan kendaraan roda 4 sebanyak 27.111 kendaraan. 

“Untuk itu, demi menjaga kenyamanan pengguna jasa dan kelancaran masyarakat untuk berkendara di sekitar bandara, kami lakukan uji coba rekayasa lalu lintas di sekitar bandara dan rekayasa ini tidak bersifat permanen melainkan situasional. Jika tidak terjadi kepadatan maka alur lalu lintasnya tidak berubah atau sama seperti hari-hari biasa,” jelas Handy.

See also  Optimis Pariwisata Bali Bangkit, Dua Kapal Pesiar Kembali Sandar di Benoa

Bagi pengendara yang akan menuju Kuta dari arah tol Bali Mandara, namun terlewat persimpangan Patung Satria Gatotkaca dapat berputar balik di depan Gedung Wisti Sabha PT Angkasa Pura I. “Pada uji coba kali ini akan dilaksanakan sistem buka-tutup jalan, sehingga rekayasa lalu lintas dilaksanakan menyesuaikan dengan situasi dan kondisi di lapangan. Telah tersedia pula rambu-rambu pendukung. Kami mohon agar pengemudi kendaraan memperhatikan rambu-rambu tersebut,” imbau Handy.

Pihaknya mengaku kebijakan tersebut juga telah disosialisasikan ke masyarakat sekitar melalui Bendesa Desa Adat Tuban dan Kuta. “Kami mengucapkan terima kasih atas dukungan yang diberikan, semoga langkah ini menjadi solusi,” jelasnya.

“Sosialisasi dan penambahan rambu telah kami lakukan, namun kami selaku pengelola bandara senantiasa menerima segala bentuk masukan dan saran agar penyesuaian lalu lintas dapat memberikan kenyamanan bagi seluruh pengguna jasa dan masyarakat,” tutup Handy.

Kepala Kepolisian Resor Kawasan Bandara AKBP Ida Ayu Wikarniti, S.E. memberikan dukungan atas dilaksanakannya uji coba rekayasa lalu lintas tersebut. “Pada prinsipnya kami memberikan dukungan penuh pelaksanaan uji rekayasa lalu lintas, hal ini untuk mewujudkan keamanan, ketertiban, keselamatan dan kelancaran lalu lintas baik yang masuk maupun keluar Bandara I Gusti Ngurah Rai,” ujarnya. 

Lebih lanjut Kapolres AKBP Ida Ayu Wikarniti juga mengatakan saat pelaksanaan nanti pihaknya akan menurunkan personil untuk mem-backup pengaturan arus lalu lintas di beberapa titik rawan kemacetan.  

Sementara itu Kepala Kantor Otoritas Bandara Wilayah IV Agustinus Budi Hartono menyampaikan harapannya agar langkah ini didukung seluruh pemangku kepentingan di bandara. “Kami juga berharap agar masyarakat luas yang akan menuju dan keluar dari  bandara mendukung uji coba rekayasa lalu lintas ini karena dilakukan demi menjaga kenyamanan pengguna jasa dan kelancaran masyarakat untuk berkendara di sekitar bandara,” ujarnya.

See also  Resmi Dibuka, FHTB 2022 Menjadi Bagian Kebangkitan Industri Pariwisata Indonesia

Adapun penyesuaian arus lalu lintas yang dilakukan adalah dari arah exit toll Bali Mandara, Jalan Airport Ngurah Rai atau jalan akses bandara hanya dapat dilalui oleh kendaraan yang akan menuju Bandara saja. Sementara itu, akses menuju Kuta melalui persimpangan di depan pintu masuk bandara akan dialihkan. “Pada rekayasa lalu lintas ini, akses menuju Kuta hanya melalui Jalan Raya Tuban di persimpangan Patung Satria Gatotkaca. Sedangkan untuk akses keluar dari bandara tidak terjadi perubahan,” lanjutnya. (MBP)

 

redaksi

Related post